Coca Cola Dalam Kehamilan

Saya itu dulu bukan orang yang percaya bahwa ngidam yang aneh-aneh itu benar ada. Dulu mikirnya, ngidam itu cuma perkara ingin aja, keinginan untuk dimanja saat hamil. Wajar tokh saya mikir gitu, wong saya belom pernah hamil kan saat itu.

Tapi, pikiran saya tentang itu blasss ilang tidak ada sisa ketika sekarang saya udah punya anak.

Oke,
izinkan saya cerita sedikit tentang ngidam saya selama hamil.

Saya ngidamnya itu…..

Coca Cola.

😀

Trimester awal kehamilan, saya kan bener-bener ga bisa gerak dari tempat tidur. Karena semenjak hamil 5 minggu, kehamilan saya sudah bermasalah, saya mengalami perdarahan yang cukup banyak dan bikin panik. Nah, meminimaliskan kepanikan itu, saya memutuskan untuk bedrest aja. Karena setiap saya berdiri, darah ngalir kaya lagi menstruasi. Kan serem,

oya cerita lengkapnya itu di sini

Nah, selama masa bedrest itu, keadaannya tumpang tindih dengan hiperemesis gravidarum alias mual-mual hebats elama kehamilan. Hampir setiap makanan yang saya makan, keluar lagi lewat muntah. Gitu terus siklusnya. Saya juga jadi alergi sendiri dengan bau deodoran suami. Pokoknya ga suka aja. Muntah kalau nyium bau suami.

ngg..

Oya, sebelumnya cerita sedikit,
saya itu gak pernah suka soda sebelumnya. Apapun minuman saya bisa suka, kecuali soda. Ga usah minum berteguk-teguk, minum sedikit aja rasanya udah nyampe ke hidung. Bikin pusing dan ga enak perut setelah minum soda. Pokoknya ga suka banget deh..

Tapi,
di tengah masa bedrest itu, kok tiba-tiba kebayang terus Coca Cola ya. Coca Cola dingin selalu menghantui. :))) Karena ga bisa masuk apa-apa, dan kalori dari Coca Cola itu gede, saya berpikir, ah apa salahnya sesekali minum Coca Cola deh. Jadilah, minta dibelikan suami.

Taraaaaa…

ABIS AJA DONGG SEBOTOL. :))))

Saat itu rasa Coca Cola itu ga ada tandingannya, enak banget. Seger parah lah. Suami juga jadi rada sumringah, karena di tengah semua makanan dan minuman yang keluar lagi karena hiperemesis gravidarum, ada minuman gula berkalori yang bisa masuk ke tubuh saya.

Ya,
Coca Cola.

Sedikit banyak minuman bersoda ini mempunyai andil di kehamilan saya. Gimana ngga, saya bisa minum 1 botol kecil Coca Cola sehari. Itu juga kalau ga saya tahan-tahan, bisa habis banyak.

..
Aneh abis. :))

..

Pasti ada yang bertanya, emang boleh saat hamil minum soda?
jawabannya boleh.
Tapi…
Selalu ingat, minuman bersoda kan mengandung gas, nag ibu hamil perutnya itu cenderung banyak gas, makanya ibu hamil sering kembung.

Kalau ga kuat, minuman bersoda memperparah kondisi gas dalam perut, yang ada ibu hamil makin kembung dan mual.

Gitu..
Jadi kesimpulannya sih, kalau kuat-kuat aja dan ga ada masalah berarti di pencernaan, ya gapapa minum soda.  Santai aja. Hamil kan bukan penyakit, jadi ga ada pantangan makan atau minum.

😀

Terus sekarang?
Saya kalau ditawarin Coca Cola lagi?
Ngga deh, makasih.
Es teh manis aja.

😀

4 thoughts on “Coca Cola Dalam Kehamilan

  1. Eh semalem, jam 11 malem pgn minum fanta, trs ngetwit ke teteh nanyak, blm di bls sih, tp skrg nemu ini, lgsg lega mau minum fanta barang seteguk aja :)))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *